Mesin waktu

/ Monday, November 29, 2010 /
saya masa kecil

Mendengar suara Ayah saya di telfon malam ini, membuat saya rindu masa kecil. 

Waktu saya kecil, saya dekaaat sekali sama Ayah. Kemana-mana sama Ayah, bahkan saya seringkali digendong di atas bahu Beliau. Saya (sangat) menikmati masa-masa kecil saya yang riang, masa-masa ketika seluruh perhatian Ayah terpusat pada saya. Saya sering dibonceng naik motor sama Ayah, sering diajak ke pasar burung, sering tidur bareng, sering minum dari gelas yang sama, dan sering sekali cium-cium pipi Ayah. 

Sayangnya, setelah saya tumbuh besar, saya pernah mengalami masa-masa renggang dengan Ayah. Saya nggak tahu, apakah Ayah saya merasakannya juga atau nggak, tapi saya sempet merasa agak jarang ngobrol sama Ayah pas saya SMP. Jujur, alasan pertama saya adalah: Ayah saya keras dan galak, jadi saya takut bikin salah atau dimarahin..hehehe... :P Baru pas saya SMA, saya kembali akrab sama Beliau. Satu titik balik yang menyadarkan saya kalau Ayah saya nggak segalak yang saya kira adalah: Beliau hanya akan memarahi saya ketika Ia pikir itu perlu. Saya bahkan nyaris nggak percaya kalau Beliau nggak memarahi saya setiap kali saya merusak barang kesayangannya, padahal Beliau tahu saya yang salah, dan parahnya kesalahan itu nggak cuman terjadi satu-dua kali. Dari situlah saya percaya, Ayah saya punya hati yang (sangat) lembut dan mudah tersentuh. 

Sejak saya kuliah, saya baru sadar apa itu artinya orang tua, saya baru merasakan betapa saya membutuhkan sosok Ayah dan Ibu (terlepas dari uang yang mereka kirim buat uang saku saya looh yaaa..). Saya sering menangis di kamar mandi, lalu menutupi suara tangisan saya dengan air keran (supaya nggak ada anak kostan lain yang denger, hehehe).. Syukurlah, beberapa bulan kemudian, saya mulai terbiasa. Dan..nggak kerasa, sekarang udah empat tahun lebih saya merantau di kota ini, terpisah puluhan (atau mungkin beberapa ratus) kilometer dari Ayah dan Ibu.

Dan..mendengar suara Ayah, seolah membuat saya memutar mesin waktu -kembali ke masa kecil saya. Oke, saya menye. Saya bahkan menangis sekarang. Saya ingin bisa terus bertumbuh dan dewasa, tanpa membuat Ayah menjadi semakin tua. 

"Aku ingin menjadi tua bersama Ayah. Aku ingin tumbuh bersama Ayah."

Ayah jaga kesehatan ya..

Photobucket

2 Kicauan:

{ tuanrumah } on: November 30, 2010 at 9:12 AM said...

aaahhhhh....caaaaaa...kamu mewakili sesuatu yg pengen aku tulis lamaaaaaaaa bangett.tp baru sempet mampir di blog lagi..^^'

aku kangen digendong sm ayahku.klo udah malem,dan saya masih di ruang tivi (pura2) ketiduran, beliau pasti ngegendong sy kekamar.:(
trus klo tengah malem sy kebangun krna aus,tapi ga berani keluar kamar, cukup dengan teriak manggil "yaaaaaahhh..", dengan sabarnya beliau ngambilin sy aer minum dan mbawain ke kamar..
aaaaahhh..
aku sedihh. sekarang udah ga bisa semanja itu lagi sm ayahku..walo tetep gandeng tangannya kemana2 klo kita lg jalan2..^^'
i do loooooove my father

{ Rizka Amalia (Ica) } on: December 1, 2010 at 3:04 AM said...

huwaaa, samaaaa.... hiks hiks, iya nih, kangen masa-masa kecil dulu yaaa.. :')

Post a Comment

Whom I've been grateful of

Blog Statistics

Recent Comments

Archives

Popular Posts

 
Copyright © 2010 Thisisrizka, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger