Kondangan

/ Monday, August 09, 2010 /
Tanggal 1 Agustus lalu, saya dan teman-teman kostan dapet undangan pernikahan dari salah satu (alumni) temen kostan saya. Dia ngundang kami buat dateng ke acara pernikahan dia di Ciwidey. Hmm hmmm..saya ikutan bingung nih, secara, saya nggak punya rok, nggak punya baju formal yang pantes dipakai buat kondangan (nah loh!). Bahkan waktu nikahan kakaknya Bagus, saya cuman pake celana jeans dan tunic. Rok? Saya cuman punya rok buat seminar kemarin, dress waktu table manner, dan rok SMA yang sekarang nggak tau kemana. Kalau boleh milih sih, pengennya kondangan pake celana aja. Cuman dari kemarin ibu saya udah berpesan untuk beli rok buat investasi kondangan *halah* Sekarang saya baru kerasa, "Ampun deh bok, mau kondangan aja bingung nyari kostum!"

Kayaknya yang ngalamin kondangan bolak-balik nggak cuman saya deh. Bulan ini aja, udah tiga temen saya yang nikah. Sebelumnya, teman SMP saya nikah. Beberapa waktu sebelumnya (lagi), teman SMA saya menikah. Ah, kalau ditilik ke belakang, udah nggak keitung teman-teman saya yang udah mengakhiri masa lajangnya *halah* Habis lebaran ini, saya juga bakalan kondangan ke saudara sepupu saya yang mau nikahan. Wahwah, tadinya saya nggak kerasa sama perubahan dahsyat ini (apaan sih ca..wekeke), tapi lambat laun, teman-teman saya mulai habis. Satu per satu pada nikah, dan itu berarti satu per satu pada ninggalin saya. Sempat kepikiran sih, nanti kalau saya pulang, siapa yang bisa diajak main ya? Lah wong mereka udah pada sibuk ngurusin suami, ngurusin istri, sama ngurusin anak..>,<

Salah satu temen SMP saya, yang umurnya (saat itu) masih 18 tahun, memutuskan untuk menikah sama pacarnya, dan dalam beberapa bulan kemudian, mempunyai anak. Terakhir kali saya berkunjung ke rumahnya, saya berpikir, "Ooh, gini tho ya, keluarga kecil itu.." Ehm, sebenernya saya udah pernah ngeliat keluarga kecil lain, tapi entah kenapa, yg ini rasanya beda. Karena, sosok ibu rumah tangganya masih seumuran saya (atau tepatnya, dia temen main saya) kali yaa... Tapi terlepas dari semua itu, saya salut sama temen saya tadi. Buat saya, dia termasuk berani ngambil keputusan buat menikah muda. Dia berani ngambil resiko buat kehilangan masa-masa mudanya, dan beralih ke ngurusin anak. Dia berani buat memposisikan diri sebagai seorang istri, yang setiap hari harus berhadapan dengan suami. Ngehadepin suka dan dukanya berumahtangga (aiiih, bahasanya..wekeke), dan dalam beberapa kasus, istri juga harus ngurusin rumah, nyiapin sarapan, nyuci pakaian, nyetrika (okelah, sejauh ini pekerjaan kayak gitu masih sanggup saya handle). Nah, kalau sebagai ibu? Bagi saya, ini bukan hal yang bisa dianggap enteng. Mungkin sebagian perempuan banyak yang malu kalau ditanya, "Apa sih kerjaan kamu sekarang?" Terus dijawab, "Ibu rumah tangga." Bahkan sebagian dari mereka ada yang menambahkan kata 'biasa' di akhir sebutan 'ibu rumah tangga.' Aduh, maaf ya, tapi buat saya, ibu rumah tangga juga profesi loh -profesi yang nggak digaji. Malahan, boleh dibilang, kerjaan ibu rumah tangga jauh lebih berat ketimbang kerja di luar rumah. Hmm..apalagi kalau punya anak kecil. Waaah, rasanya rumah kayak kapal pecah! (kurang lebih kayak gitu sih, dan itu terjadi juga selama saya kedatengan keponakan, hehe). Begitu pula dengan menjadi suami -terutama ketika statusnya udah meningkat menjadi seorang ayah. Menjadi suami, berarti dia harus siap dan mampu menafkahi istri, menafkahi keluarga. Kedua, dia harus sanggup menjadi imam keluarga. Untuk ketiga dan seterusnya, akan bertambah seiiring lama pernikahan dan bertambahnya usia anak. Jadi, buat saya, keputusan temen-temen saya (yang rata-rata masih 22-an itu) untuk menikah adalah keputusan yang sangat berani. Saya? Jangan ditanya. Nyali saya masih terlalu ciut untuk itu.


Tapi..kalau sekedar kondangan sih, saya kira saya masih sanggup. Hehehe.. :P

Photobucket

4 Kicauan:

{ ratu rikfi ismuha } on: August 13, 2010 at 8:43 AM said...

iyah cha, temenku juga udah ada yang menikah hehe... dan di semester atas ini aku juga ngerasa orang-orang kaya pada punya kesibukan masing-masing,sibuk menegjar impian dan keinginan.. dan yang namanya temen deket juga udah mulai pada sibuk dan jadi jauh. apakah kamu merasakan hal yang sama hehe.....

{ Rizka Amalia (Ica) } on: August 14, 2010 at 1:39 AM said...

hmmm...iya sih Fi, temen-temenku jg lg pd sibuk skripsi.. kami jadi jarang ketemu lagi. ke kampus kalau ada bimbingan doang, ketemunya jarang2. temen kostan yg seumur udah pd pindah kostan bulanan. tp untungnya aku di nangor Fi, jadi kalau mau kumpul lebih deket, tinggal janjian di mana gitu.. jatos misalnya.. hehehe.. (maklum, gaulnya di jatos).. >,<

main lah ke sini... *jauh ya?*

{ ninit } on: October 22, 2010 at 4:38 AM said...

jeng.. kalo belon siap nikah gak usah terintimidasi sama temen2 yg udah nikah yaa.. stay asik.. isi kehidupanmu dgn yg kamu sukai skrg.. yg penting berkontribusi utk orang lain.. (toh kalo udah nikah ntar kamu bakal berkontribusi utk suami dan anak)

coba aku nikah umur brp :p [yah itu mah krn gak nemu2 yg dapet stempel dari ortu hehe]

{ Rizka Amalia (Ica) } on: October 22, 2010 at 4:52 AM said...

aiih, iya kok mbak. Aku masih pengen jadi tante-tante muda dan asyik.. *halah*

Semoga kita semua bisa berkontribusi buat orang lain.. Amiin.. ^,^

Post a Comment

Whom I've been grateful of

Blog Statistics

Recent Comments

Archives

Popular Posts

 
Copyright © 2010 Thisisrizka, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger