Kerdus

/ Saturday, August 14, 2010 /
Saya memang bukan pakar agama, pengetahuan agama saya masih dangkal. Tapi, ijinkanlah saya mengungkapkan pandangan saya tentang pilihan untuk tidak (atau belum) berkerudung. 
Saya muslim. Dan saya tahu kalau di dalam agama saya, menutup aurat itu wajib hukumnya. Dengan kata lain, akan lebih baik bagi perempuan untuk menutup auratnya -dengan berkerudung. Nah, jika saya sudah tahu soal itu, kenapa saya masih belum berkerudung? Postingan ini tidak lebih untuk menjawab pertanyaan teman mentoring dadakan saya (yang, maaf, gemar menyambangi kostan-kostan buat ngajarin sesuatu yang kesannya memaksa) tentang alasan saya yang memilih untuk belum berkerudung dulu.
Ada beberapa alasan yang sering diucapin cewek-cewek kalau ditanya kenapa mereka belum berkerudung:
  1. Sebagian dari mereka bilang, "Saya belum siap." Jawaban saya bukan mengenai siap atau tidak siap. Kenapa? Karena sesungguhnya, kalau saya ditanya seperti itu, niscaya saya bakalan terus berkaca ke atas dan merasa kurang. Saya nggak jago ngaji lah, shalat saya bolong-bolong lah, saya masih labil lah, dan lain sebagainya. Alhasil, saya nggak akan pernah merasa siap.
  2. Sebagian dari mereka bilang, "Sebelum berkerudung, saya mau ngerudungin hati dulu." Hmm..buat saya, ini bakalan susah, meskipun nggak menutup kemungkinan buat dilakuin. Namun, berapa jangka waktu yang saya perlukan untuk 'mengerudungi' hati saya? Berapa lama saya belajar 'mengerudungi' alias memperbaiki sikap serta ibadah saya? Saya yakin sekali, itu butuh proses yang lama. Dan mungkin, lama sekali. Tapi..sesungguhnya saya berharap, saya nggak perlu nunggu tua dulu.
  3. Sebagian dari mereka bilang, "Belum dapet hidayah." Teman saya bilang, hidayah itu bukan dateng sendiri. Hidayah nggak jatuh dari langit. Hidayah itu dicari. :)
  4. Sebagian dari mereka bilang, "Berkerudung bisa ngehalangin saya dapet kerjaan yang bagus." Wah, ini pandangan yang salah. Saya pernah mendengar pengalaman teman saya secara langsung, betapa teman saya ditolak bekerja, hanya karena dia berkerudung. Kemudian dia putus asa, dan akhirnya 'rela' melepas kerudung demi bekerja di tempat tersebut. Menurut saya, pekerjaan dan rezeki kita udah diatur Allah. Jadi, jangan pernah bilang kerudungmu menghalangi kamu dapet pekerjaan.  Kalau ditolak di pekerjaan A, ya sudah, coba lagi di pekerjaan B. Liat deh, artis Inneke Koesherawaty dan Zaskia Adya Mecca. Selepas mereka berkerudung, mereka malah tambah laris (terutama di bulan Ramadhan, wekeke..). Oke deh, itu contoh gampangnya. Contoh nyata yang saya alami: saudara saya ada yang berkerudung, dan justru karena dia berkerudung, dia terdorong buat maju dan 'tampil' di tempat kerja. Sampai-sampai bossnya pun berubah pandangannya akan cewek berkerudung, "Wah, saya salut sama kamu. Berkerudung tapi pemikirannya maju."
  5. Sebagian dari mereka bilang, "Saya nggak pengen pake kerudung." Entah kenapa, saya lebih menghargai jawaban yang ini. Setidaknya mereka berani jujur, mereka emang belum kepengen. Mereka masih pengen rambutnya tergerai indah dan diliat orang banyak. Mereka masih pengen pake skinny jeans. Bahkan mungkin, sebagian dari mereka masih pengen pake hot pants. Ya sudah, itu cukup jelas. Mereka cuman nggak (atau belum?) kepengen. 
  6. Sebagian dari mereka bilang, "Saya belum kepengen pake kerudung kalau alasannya ngikutin mode, atau biar keliatan suci di depan orang lain." Buat saya, berkerudung itu bukan datang dari dorongan orang lain -tapi dari hati kita sendiri. Jadi, saya setuju sama jawaban ini. Sepanjang saya berpakaian sopan dan rapi, buat saya itu udah cukup. Nggak semua orang berkerudung itu sempurna, dan bukan jaminan  kalau semua perempuan yang nggak berkerudung itu pasti nggak lebih baik dari perempuan yang berkerudung. Banyak juga loh perempuan yang nggak berkerudung, tapi sikap dan ibadahnya bagus.
  7. Silahkan diisi sendiri.. (makasih buat Mbak Ninit yang udah ngingetin) :)

Jadi, di antara keenam alasan yang saya temuin ini, saya pilih nomor  enam. Buat saya, nggak masalah seseorang mau pake kerudung atau nggak. Yang penting pakaian dan sikap orang tadi sopan, serta ibadahnya tetep jalan. Soal kapan seseorang tadi bakal pakai kerudung, biarkan itu terjadi pelan-pelan, gitu kan?

Karenanya, tolong kawanku, kalau ada teman yang belum berkerudung, jangan dipaksa, tapi diarahkan. Kalau mereka belum kepengen juga, jangan diintimidasi. Biarkan mereka berpikir sendiri. Daripada mereka berkerudung tapi nanti copot-pasang-copot-pasang lagi, daripada kerudungnya dusta?
Pake kerudung itu prosesnya nggak mudah teman, dan saya salut dengan orang yang bisa melewati tahap itu.
Photobucket

2 Kicauan:

{ nit } on: October 22, 2010 at 5:00 AM said...

kalo aku punya alasan nomer 7.. "udah nyoba ternyata gak seperti yg kubayangkan" :D
aku mencoba memakainya dgn tujuan supaya orang2 melihat aku dari isi otakku (apa yg kukatakan) bukan seperti apa fisikku (tampang, bentuk badan, dll). tapiii sejak aku pake krudung justru malah krudung itu jadi pendefinisi "siapa aku". terlalu banyak asumsi.

1) didefinisikan macam2 terlebih dahulu sblm orang2 mendengar kata2ku yg berasal dari isi kepalaku, udah dapet asumsi2 & pertanyaan2 yg males kudengar.

2) aku jadi tau siapa yg tulus berteman siapa yg gak.. (siapa yg berteman sama aku krn krudungku, siapa yg males berteman sama aku krn krudungku). lepas krudung juga jadi tau siapa temen tulus dan siapa temen yg ngefans sama krudungku ajah.

3) tambahan, kerudung yg katanya menutup aurat malah gak melindungi aku sama sekali dari pelecehan se*sual para cowo di jalan :p -- mereka lebih penasaran sama badanku yg tertutup. tak berkrudung malah lebih terlihat preman, cowo2 males nyoba2 macem2 sama aku :D

4) tanpa krudung aku lebih bebas jadi diriku sendiri. bebas pakai jeans belel plus kaos buluk di mana cewe2 lain sibuk ngikutin mode imut2an. bebas pakai celana cowo selutut & kaos tipis kalo kepanasan/banjir di mana cewe2 lain pake celana hotpants & tanktop atau berkrudung. berada di tengah2 itu enak! :D

hehehe maap jadi kepanjangan ^^;;

{ Rizka Amalia (Ica) } on: October 22, 2010 at 5:08 AM said...

hehehe, iya nggak papa kok mbak. Makasih udah diingetin, aku kurang masukin kriteria nomor 7. :P

aku juga heran, kenapa ada yg meksain kita buat pake kerudung, pdhl kan beriman atau nggaknya seseorang bukan terpancar dari kerudungnya doang. Kerudung atau jilbab itu seolah-olah jadi simbol doang, simbol kalau dia perempuan muslimah yg taat dsbb. Sebel juga sih, di sini agamis atau nggak-nya seseorang dilihat dari penampilan luarnya. Pdhl skrg banyak ustadz dan dai yg nggak sebaik yg kita kira(yg skrg lg hot-hotnya itu mbak, hihihi)

yah, emang sih ada anjuran buat nutup aurat, tapi buat aku, kalau emang dasarnya cowok itu pikirannya kotor, mau kita pake sarung atau pake cadar sekalipun, dia tetep aja mesum dan kurang ajar.

ah, jadi bingung. *halah*
emang being netral itu paling enjoy.

Post a Comment

Whom I've been grateful of

Blog Statistics

Recent Comments

Archives

Popular Posts

 
Copyright © 2010 Thisisrizka, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger