Re: Bulan kemarin saya kesamber geledek

/ Thursday, February 04, 2010 /

Oke, saya bukan orang yang romantis. Saya juga bukan termasuk orang yang rutin dan demen ngerayain Valentine. Nggak. Makanya saya jarang banget ngepost sesuatu yang pakai cinta. Tapi entah kenapa, bulan ini saya kepengen banget ngeposting tema ini. Kenapa? Karena di bulan Januari kemarin, saya belajar banyak ‘cinta’. *Beeeuh!! >,<* 
Eits, ini bukan cinta yang seperti kebanyakan orang pikir, ini cinta yang berbeda –menurut saya. Menurut saya loooh… J

Pertama, ketika orang-orang sibuk mencintai diri sendiri, saya belajar betapa pentingnya mencintai sekeliling saya. Saya belajar mencintai apa yang saya tekuni, mencintai orang lain –terutama orang-orang baru yang saya temui. Saya mungkin nggak sempet nulis banyak soal magang saya, tapi dari magang kemarin, saya belajar banyak tentang bagaimana proses seseorang mencintai pekerjaannya –seberapa membosankan dan melelahkan apapun pekerjaannya. Awalnya saya bosen banget tuh yang namanya magang, setiap hari hanya ini-itu aja yang dikerjain. Monoton, duduk mulu sepanjang hari, blaaa blaa blaaah.. Tapi lama-kelamaan, saya justru terlalu cinta untuk meninggalkannya. Meninggalkan koran-koran, meninggalkan kliping, meninggalkan map-map penuh data dan nota dinas, meninggalkan suasana yang menyenangkan, –dan yang terpenting: meninggalkan semua teman-teman magang, senior, diplomat muda, dan atasan saya di BPPK-OI. Awalnya saya nggak berniat sama sekali untuk melamar kerja di sana, tapi apa yang terjadi? ‘Jatuh cinta’ ini akhirnya membuat saya dan kawan saya berniat untuk kembali lagi ke sana suatu saat nanti. Dari sini, saya bisa belajar untuk mencintai apa yang saya kerjakan, apa yang saya tekuni, dan apa yang saya peroleh –setidaknya sekarang saya nggak nyesel-nyesel amat, kalau sekarang sedang (dan sayangnya, masih) ngambil satu semester lagi di HI, hehehe…

Kedua, ketika saya terlalu cinta dan kecanduan sama internet, itu bisa jadi menyenangkan, tapi bisa jadi membahayakan. Seorang kawan sempet sms, kenapa dia nggak kecanduan seperti saya, berikut alasan-alasannya. Berselancar di internet bisa bikin lupa waktu, dan kadang bikin lupa sholat. Ibu saya juga sempet kesel karena ulah saya yang mirip anak anti-sosial –bisa nggak keluar kamar sampai berhari-hari! Hidup saya semakin nggak sehat, doyan begadang –cuman buat baca-baca blog orang atau browsing yang nggak penting. Saya nggak habis pikir, kenapa saya bersikap seperti seorang anak kecil yang baru dikasih mainan canggih. Saya nggak tahu kenapa, saya nggak bisa ngebagi waktu, padahal saya tahu banget konsekuensinya apa. Ya, saya emang mengakses internet, tapi saya nggak memanfaatkannya dengan benar. Jujur, saya mengaku salah. Internet membuat pola tidur saya terganggu –sampai seolah-olah internet udah jadi tempat saya menyerahkan separuh hidup saya. Tanpa internet, saya mati. Tanpa internet, saya nggak bisa apa-apa. Susah ngakses internet, bikin saya gampang emosi. Seorang teman pernah kecopetan dan kehilangan ponselnya, dia bilang, “Mungkin itu teguran Allah buat gue, soalnya selama ini gue nggak bisa lepas sama handphone. Waktu itu, gue ketergantungan banget sama handphone, handphone udah kayak hidup gue.” Laah, tiba-tiba saya inget kata-kata temen saya itu. Alhasil, siang itu saya kayak disamber geledek, “Ngapain juga saya sewot karena saya nggak bisa ngakses internet dan ngetik skripsi di komputer? Toh pas ibu saya ngelahirin saya, saya nggak pake baju, saya telanjang, nggak bawa apa-apa.” Mustinya saya bisa survive meskipun tanpa dua hal itu. Yah, saya belajar ngalah dan sekaligus mengalahkan rasa ‘cinta’ saya sama dua hal tadi.

Ketiga, kalau saya nggak belajar mencintai teman lama yang telah saya miliki, cepat atau lambat, saya akan kehilangannya. Kehilangan di sini bisa berarti dua, kehilangan dalam artian: teman kita itu bener-bener hilang/pergi, atau: teman itu tetep ada, tapi saya justru kehilangan makna teman bagi diri saya sendiri. Kali ini, saya disadarkan oleh telfon dari teman perempuan saya. Dia menelfon saya sampai lebih dari satu jam, cuman untuk sekedar ngobrol. Saya terlalu cuek, sampai-sampai untuk sekedar nelfon balik aja musti diingetin dulu. Saya baru nelfon kalau dia nelfon lebih dulu. Saya baru sms kalau dia sms lebih dulu –atau kalau saya (kebetulan) inget buat sms dia. Salah satu temen sms saya malah pernah sms: ”Happy birthday to me, happy birthday to me, happy birthday happy birthday, happy birthday to me…” –tepat di hari ulang tahunnya. Saya kayak kesamber geledek dua kali, kok saya nggak nyempetin telfon atau sms buat sekedar ngucapin selamat ulang tahun? Yang nggak habis pikir lagi, kok saya bisa lupa sama ulang tahun temen saya sendiri?? Saya yakin ini bukan karena saya pikun. Bukan. Pas dipikir lagi, saya jadi keinget petuah temen kuliah saya: “Cinta itu kayak tanaman. Semakin sering disiram dan dipupuk, semakin tumbuh tinggi dan berbunga. Tapi sebaliknya, kalau nggak dirawat, dia bakal mati.” Kalau ilmu tanam-menanam yang ini sih sepertinya berlaku buat semua bidang deh. :P

Keempat, saya belajar kalau mencintai keluarga besar itu penting. Selama ini saya cuman kenal sama saudara kandung dari ayah dan ibu. Saya nggak pernah tahu kalau saya punya saudara di Jakarta, Depok, Bogor, Makassar, Manado, Bandung, bahkan sampe ke Arab Saudi. Selama ini, yang saya tahu, ya cuman saudara-saudara yang sering ketemu saya aja. Sampai pas minggu terakhir magang, saya sempet ke Depok dan nginep dua malem, saya ngerasa nemu kakak-kakak baru. Laah, ternyata si anu, anak sepupu ibu saya, temen SMAnya pacar temen saya *puyeng*. Tiba-tiba saya merasa dunia semakin sempit saja. Kepala saya dipenuhi nama-nama baru yang ternyata nggak asing lagi. Seneng banget deh nemu saudara-saudara baru, berasa nambah temen sekaligus silaturahmi. Tiba-tiba, saya inget kata-kata kakak sepupu saya –yang disangka jadi backpacker karena sering pergi kemana-mana pake backpack :P. “Aku nggak jadi backpacker kok, Ca. Kan judulnya: ‘Mengunjungi Keluarga dan Teman’, bukan backpacking.” Asyik juga tuh, pergi tapi ada yang dituju. Nggak kayak saya, kepengen pergi-pergi tapi nggak tahu mau kemana.

Kelima (dan terakhir), akhirnya, saya belajar untuk mencintai orang tanpa embel-embel apapun. Tadinya, saya pernah berpikir kalau hidup saya lurus-lurus aja, datar, nggak ada apaaan gituuu.. Sampai-sampai saya yakin, kalaupun kisah hidup saya dibikin sinetron, nggak bakalan ada yang nonton, ratingnya jeblok, trus tiba-tiba berhenti tayang, wehehehe… >,< Saya sempat curhat sama temen kosan saya, kalau sekali-sekali boleh dong saya naksir cowok. Nah, itu dia masalahnya! Saya susah banget buat naksir sama cowok. Saya percaya, nggak ada tuh yang namanya cinta pada pandangan pertama –yang ada: kesan pertama. Berdasarkan pengamatan, kesan pada pandangan pertama itu biasanya cuman berupa kagum, rasa simpati, penasaran, atau ketertarikan secara fisik doang. Kalau cintanya sendiri mah datangnya belakangan –pelan-pelan, musti lewat proses. Waktu SMA, kalau saya naksir cowok, itu pasti karena embel-embel ganteng, pinter, murah senyum, humoris, atau apapun itu. Saya bisa memperhatikan dia seharian di sekolah, tapi dengan gampangnya tiba-tiba ngerasa ilfil. Kenapa? Soalnya saya suka sama cowok itu karena ‘embel-embelnya’, bukan apa adanya dia. Satu-satunya laki-laki yang saya cintai tanpa embel-embel apapun ya cuman Ayah saya. Sampai akhirnya ada seorang teman yang ngingetin saya, kalau dia menyukai seorang teman perempuan saya (sebut saja Jamilem) apa adanya dia. Saya terharu, sampe kepengen nangis *lebay. Yang bikin saya kaget dan sakit kepala, dia pake merendahkan diri dengan menyebut dirinya sebagai bukan artis, bukan anak menteri, dan hanya seorang ‘Anu’ aja. Sekali lagi (setelah sekian kalinya saya kesamber geledek), saya kaget setengah hidup. Lah wong teman perempuan saya, si Jamilem itu, apa adanya banget, adanya bukan anak pejabat, adanya recehan (yang jarang dikasih ke tukang parkir), adanya mobil tua yang panasnya setengah mati, adanya IQ pas-pasan, adanya nggak keren, adanya kaus oblong yang nggak diganti-ganti, yaa..intinya si Jamilem itu mah adanya begitu-begitu aja. Lah, terus apa bedanya si ‘Anu’, dengan si Jamilem tadi? Saya heran setengah mati, eh, hidup, kenapa teman saya, si ‘Anu’ itu sampai merendah di depan si Jamilem, padahal mah si Jamilem sendiri bilang ke saya, kalau dia mah nggak pernah kepikiran sampe ke situ. Buat dia, semua orang sama kedudukannya di mata Allah –malah mungkin si ‘Anu’ lebih mulia di mata Allah dibanding si artis, atau si Jamilem sekalipun. Sama kayak teman perempuan saya (si Jamilem), saya juga cuman seorang. Saya justru kaget, kalau teman saya, si ‘Anu’, sampai dihitung dua –kecuali kalau dia memang sedang berbadan dua.    :P

 

8 Kicauan:

{ blogwalker } on: February 4, 2010 at 8:12 AM said...

Huahahahaha
Emang gaya orang menuangkan k tulisan beda2 yah,
Yg itu serius, itu lg lucu, itu lg kaku, yg lainya kejang

Bgtu jg cinta, dia itu luas, jadi bth sejuta inti atom buat membentny jadi nuklir (gag nymbung)
Tp yg jgn d lupa cinta kpd tuhan, ama nabi muhammad.
Romantis ato gag bkan acuan orang itu pantes ga bwat kta kenal, perhatikan, sayang, pukul, cubit, tinju, atau kita jdikan teman. Tp yg penting hati nurani, pdi, golkar, ppp, pks, dan p p lainya (nah lo kampanye), magsudny hati, yg baik.

Hidup itu aneh ya ca, tp ak suka hidup sehat, kalo sakit ga enak, apa lagi gag hidup

Betul gag (^^)v

{ blogwalker } on: February 4, 2010 at 8:29 AM said...

Additional:
bedanya anu ama jamelin, anu itu lanang, jamelin itu wadon.

Wekekek bener ga?

{ Rizka Amalia (Ica) } on: February 4, 2010 at 8:55 AM said...

iya bener-bener, lah itu tahu? sebenernya lebih enak kalau si anu ngomong langsung ya ke si Jamilem, daripada lewat blog, soalnya Jamilem erita, kalau dia nggak punya blog. hahahaha.. >,<

{ Rizka Amalia (Ica) } on: February 4, 2010 at 9:08 AM said...

eh, hubungannya sama hidup sehat apaan?? *tambah puyeng

{ Yanti farrossia } on: February 4, 2010 at 6:51 PM said...

Like this (Y)

aku juga gitu, point no. 2 *berhubung belum kerja jadi dilewatin. Aku tiap saat pasti bawa hape sampe kekamar mandi juga karna terlalu kecanduannya, padahal pake internet yg cuma gitu2 aja gak jelas, terus ol PC juga, kerjaannya cuma habis2in jatah quota aja. Ckck -_-
terus point ke 3 juga, aku gak pernah sms/telfon/ajak jalan duluan pasti semua temenku yg duluan *dasar males.
Yg ke 4 juga aku gak kenal keluarga besarku, sampe kakek aku aja gak ngenalin aku, pas pembagian uang lebaran pasti aku dilewatin karna dia gak kenal -_- *meratapi nasip
yg ke 5 aku no komen ah hahaa. Pokoknya aku suka banget ini. Dan aku banget hahaa

{ blogwalker } on: February 4, 2010 at 10:15 PM said...

hahahaha mungkin si anu emang pengecut ya ca.. hahahahah perlu banyak belajar.. tp terkadang ak ragu untuk ngungkapin apa yg dirasakan tentang rasa, kaya yg serina omongin tuh.. tp beberapa teman menyadarkan, "kamu akan merasa lebih tersiksa dengan rasa itu jika kamu gak ngomong"

take the risk
if u win u will be happy
and if u lose u will wise

{ Rizkamalia } on: February 5, 2010 at 3:03 AM said...

@yanti: kalau kamu udah kerja nanti kamu juga ngerasain yg point 1 kook Yan.. Point yg 2, aku sedih banget soalnya ternyata setelah berlama-lama ngenet, ternyata yg dikerjain nggak selesai2.. musti punya filter sendiri deh, biar bisa jaga nafsu buat browsing yg nggak penting...'tul nggak? Point yg 3, iyaaa, aku juga kadang gitu. Nggak peka juga sih sama temen, jahat ya?? Ini nih yang nggak bagus, padahal kan kita juga harus saling silaturahmi, supaya temen2 nggak lupa juga sama kita.. :P Point yg 4, sedih nih kalau ke tempat saudara, tapi ditanya-tanyain, "ini siapa yaa??" Apalagi kalau perginya tanpa orangtua, huwaaa...berasa anak ilaang!! >,<

@Bagus: iya ya, mungkin juga.. if you lose, just rise!

{ blogwalker } on: February 5, 2010 at 5:49 AM said...

sepakat

Post a Comment

Whom I've been grateful of

Blog Statistics

Recent Comments

Archives

Popular Posts

 
Copyright © 2010 Thisisrizka, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger