Berburu Buku di Senen

/ Saturday, February 06, 2010 /
Pas magang kemarin, saya dan teman-teman sering muter-muter nggak jelas keliling Jakarta -naik busway tentunya (lah, naik apa lagi??) :P. Hari itu, tepatnya satu hari sebelum kami pergi niinggalin Jakarta (2 Februari 2010), Wida, Dina, Ika, dan saya berencana liat-liat buku di kwitang. Buat jaga-jaga dari gangguan copet dan abang-abang nggak jelas, kami 'ngegembel' di situ. Kami nggak bawa dompet, nggak bawa ponsel, bahkan sampe-sampe lupa nggak bawa payung!! Kami cuman bawa kartu atm, buat jaga-jaga kalau kami kehabisan uang di jalan. Sebelum ke Senen, kami jalan kaki ke travel 4848, pesen travel buat pulang ke Bandung. Setelah capek jalan kaki, kami makan siang. Terus kami ke atm buat ambil uang. Nah, setelah itu, barulah kami beranjak mencari bajaj. Tapi karena si abang bajajnya nurunin kami di Senen, ya mau nggak mau kami beli buku di Senen. Sebenernya, kami juga nggak masalah, soalnya dari awal kami juga kepengen muter-muter ke Senen. Ya, Senen. Sebuah tempat yang konon jualan baju, tas, buku, dan barang-barang murah lainnya. Awalnya cuman pengen beli Oxford Learner's Pocket Grammar, tapi pas mata ini ngeliat komik dan buku-buku lain yang harganya miring, kami semua laper mata... (dasar perempuan, hehehe...) Dari semaleman, saya ngimpiin beli komik Tintin, makanya, pas liat ada komik Tintin -yang biasanya dijual di Gramed seharga 45.000, dijual dengan harga 20.000 saja, tangan saya langsung gatel pengen ngeluarin uang dari saku. Setelah berhasil mendapatkan komik Tintin, mata saya ngelirik tumpukan buku-buku Enid Blyton yang ada di sebelah kiri. Pas ditawar, saya dapet 5 buah buku Enid Blyton seharga 20.000. Agak mahal memang untuk ukuran buku kecil. Tapi nggak pa-pa laah, "nilai kenangannya nggak bisa dinilai harga segitu". Waktu  saya kecil, saya dikasih buku-buku Enid Blyton sama kakak sepupu saya -dan saya ketagihan sampe sekarang. Ceritanya ringan, ngajarin kita tapi bahasanya nggak ngeguruin, cocok buat segala usia. Saya beli buku sakunya, sementara Wida beli yang lebih besar, "Lima Sekawan". Sepulang dari situ, kami semua (anehnya) nggak kecapean. Mungkin karena semua barang yang kami pengen udah berhasil kebeli. Ini dia nih, buku-buku yang saya beli di Senen. Setelah selesai saya baca, mau saya kasihin ke adik saya deeh.. :)  




signature

4 Kicauan:

{ blogwalker } on: February 8, 2010 at 1:03 AM said...

wah wah wah... proosi ni ye... btw dah lama banget gak mbaca ama nonton tin tin ne...

{ Rizkamalia } on: February 8, 2010 at 7:01 AM said...

hahaha, berburu di senen aja gus...
kalau kamu yg nawar, kali aja lebih murah. :P

Anonymous on: January 24, 2012 at 5:58 PM said...

bukunya baru apa seken si?

{ thisisrizka } on: February 2, 2012 at 10:01 AM said...

seken, tapi aku dapet bukun tintin-nya baruu loh, lebih murah 25ribu. Lumayaan

Post a Comment

Whom I've been grateful of

Blog Statistics

Recent Comments

Archives

Popular Posts

 
Copyright © 2010 Thisisrizka, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger